Equity World – Perusahaan manajer investasi yang berbasis di Inggris Raya telah menambahkan Bitcoin (BTC) ke dalam portofolionya, menggarisbawahi pergeseran kelembagaan yang sedang berlangsung menuju aset digital.

Ruffer Investment Company Limited, perusahaan manajer investasi dengan saham yang terdaftar di Bursa Efek London, telah mengungkapkan strategi Bitcoin barunya.

Dalam pembaruan kinerja dan komentar manajer yang diposting pada Selasa, Ruffer mengatakan telah menambahkan Bitcoin ke Dana Multi-Strategi, terutama sebagai langkah defensif terhadap “devaluasi berkelanjutan” dari uang fiat. Dana tersebut sekarang memegang sekitar 2,5% dari asetnya dalam Bitcoin.

Alokasi dibuat pada November setelah Ruffer mengurangi eksposurnya ke emas demi BTC.

“Kami melihat ini sebagai polis asuransi yang kecil tapi kuat melawan devaluasi mata uang utama dunia yang terus berlanjut. Bitcoin mendiversifikasi investasi perusahaan (jauh lebih besar) dalam emas dan obligasi terkait inflasi, dan bertindak sebagai lindung nilai terhadap beberapa risiko moneter dan pasar yang kita lihat,” kata perusahaan dikutip dari Cointelegraph, Rabu (16/12/2020).

Didirikan pada 1994, Ruffer memiliki US$27,2 miliar atau sekitar Rp384 triliun dalam aset yang dikelola per 30 November. Perusahaan ini memiliki sekitar 6.600 klien di seluruh dunia yang terdiri dari individu, keluarga, dana pensiun, dan amal.

Langkah Ruffer menggemakan seruan baru-baru ini oleh JPMorgan Chase bahwa Bitcoin diam-diam memakan pangsa pasar emas. Dalam catatan untuk klien yang dirilis minggu lalu, strategi kuantitatif yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou mengatakan adopsi Bitcoin dapat menyebabkan “hambatan struktural” untuk emas.

“Jika tesis jangka menengah hingga jangka panjang ini terbukti benar, harga emas akan mengalami hambatan struktural selama beberapa tahun mendatang,” kata Nikolaos.

2020 telah turun sebagai tahun transformatif untuk Bitcoin, dengan perusahaan seperti Grayscale, PayPal, MicroStrategy, dan MassMutual menulis ulang narasi tentang aset digital.

Pelopor kripto dan CEO ShapeShift Erik Voorhees percaya bahwa pemain institusional yang kuat akan melindungi aset seperti Bitcoin dari jangkauan pemerintah. Dengan institusi besar yang bermain, pasar Bitcoin membentuk “benteng” alami terhadap peraturan yang mengganggu.

Sumber : Warta Ekonomi, Investing
PT Equityworld Futures