Equity World – Dolar Amerika Serikat bergerak menguat pada Rabu (27/01) petang menjelang pengumuman rapat pertama Federal Reserve pada tahun 2021.

Pada pukul 15.50 WIB, indeks dolar AS makin naik 0,11% di 90,248 menurut data Investing.com USD/JPY naik 0,12% di 103,73, GBP/USD naik tipis 0,04% di 1,3739 dan AUD/USD melemah 0,20% ke 0,7728.

Adapun rupiah turun tipis 0,07% di 14.050,0 per dolar AS sampai pukul 14.58 WIB (USD/IDR).

Federal Reserve mengakhiri pertemuan kebijakan pertamanya pada tahun 2021 dini hari nanti, dan trader akan mengamati komentar dari Ketua Fed Jerome Powell karena ia diharapkan akan memperbarui komitmen terhadap kebijakan ultra-longgar saat ini.

“Kami menduga Fed akan mempertahankan nada optimis yang hati-hati pada konferensi pers sambil berusaha meremehkan prospek apapun perubahan yang berarti dalam kebijakan Fed untuk waktu dekat,” kata analis di ING dalam catatan riset.

Meski begitu, bank semakin yakin bahwa ekonomi AS dapat tumbuh 5% tahun ini, dan itu sebelum ada prospek energi dan infrastruktur rencana pemerintahan baru senilai $ 3 triliun.

“Jika kami benar dan kami melihat periode pertumbuhan yang pesat, inflasi yang meningkat dan stimulus fiskal yang sedang diusahakan, Fed mungkin merasa terdorong untuk bertindak lebih cepat dari yang mereka tunjukkan saat ini,” tambah ING.

Dana Moneter Internasional (IMF) meningkatkan perkiraan pertumbuhan global untuk tahun 2021 pada hari Selasa, sekarang mengharapkan ekonomi global tumbuh 5,5% tahun ini, naik 0,3% dari perkiraan Oktober 2020.

Kemajuan perkembangan stimulus AS bisa juga dianggap sebagai kunci dalam memengaruhi pergerakan greenback. Ketua Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan Demokrat mungkin mencoba untuk meloloskan mayoritas paket belanja Presiden AS Joe Biden senilai $1,9 triliun dengan suara mayoritas, tetapi masih belum jelas apakah mereka memiliki jumlah suara untuk mengesampingkan keberatan dari Partai Republik.

Data ekonomi pada hari Rabu berpusat di sekitar rilis barang tahan lama, tetapi rilis data utama minggu ini adalah laporan PDB kuartal IV hari Kamis dan itu akan mengkonfirmasi cerita pertumbuhan lebih lambat yang terlihat selama tiga bulan terakhir.

Sementara, EUR/USD turun 0,10% di 1,2148 pukul 15.59% setelah Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte mengundurkan diri Selasa, menyusul anggota junior dari koalisi yang berkuasa di Italia mengundurkan diri minggu lalu karena memprotes penanganan pemerintah krisis virus korona dan resesi ekonomi.

“Kami melihat tiga opsi – pemerintahan baru Conte, pemerintahan persatuan nasional dan pemilihan umum cepat,” kata ING.

Sumber : Investing
PT Equity World Futures