Equityworld futures – Emas menguat pada Senin pagi, setelah menandai empat bulan terendah di sesi sebelumnya, didukung oleh melemahnya dolar, dengan pasar mengamati debat presiden AS kedua antara calon Hillary Clinton dan Donald Trump.

Spot emas naik 0,6 persen pada $ 1,263.80 per ons pada pukul 08:10 WIB. Logam kuning menyentuh sesi rendah di level $ 1,241.20 pada hari Jumat, terendah sejak 7 Juni.

Emas berjangka AS naik lebih dari satu persen menjadi 1,266.10 per ons.

Spot emas berakhir lebih rendah sekitar 4,5 pada minggu lalu, penurunan mingguan terbesar sejak November 2015.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, turun 0,2 persen menjadi 96,458.

Kontroversi atas komentar vulgar kandidat Donald Trump dari Partai Republik tentang perempuan telah meningkat harapan pasar keuangan AS bahwa saingannya dari partai Demokrat Hillary Clinton akan memenangkan langkah menuju Gedung Putih dan memberikan dorongan untuk sekuritas.

Trump pada hari Minggu menyerang dengan nada menantang dalam menghadapi seruan baginya untuk meninggalkan pemilihan presiden AS, menyerang Partai Republik terkemuka dan mengatakan ia memiliki “dukungan yang luar biasa”.

Pertumbuhan lapangan kerja AS mereda untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan September dan tingkat pengangguran meningkat, tapi perlambatan diperkirakan tidak akan mencegah Federal Reserve dari menaikkan suku bunga akhir tahun ini.

Kesiapan ekonomi AS – atau tidak – untuk kenaikan suku bunga kemungkinan akan sekali lagi mendapat sorotan dari ekonomi global pekan ini, hanya sebulan sebelum pemilihan presiden AS.

Kepemilikan SPDR Gold Trust, ETF berbasis emas, naik 1,19 persen menjadi 958,90 ton pada hari Jumat.

Hedge fund dan manajer keuangan mengurangi posisi net long mereka dalam kontrak emas COMEX ke posisi terendah empat bulan pada minggu ke 4 Oktober, karena anjloknya harga, menurut data dari pemerintah AS.