Equityworld futures – Dolar AS mempertahankan sedikit keuntungan terhadap euro dan yen pada akhir Rabu di New York setelah risalah dari pertemuan terakhir Federal Reserve menunjukkan bahwa langkah untuk mengurangi neraca keuangan secara besar mungkin akan dimulai segera setelah bulan September.

Sejak 2009 Fed telah membeli obligasi pemerintah yang membengkakkan neraca keuangan menjadi $ 4,5 triliun selama program pelonggaran kuantitatif untuk merangsang perekonomian. Mengurangi neraca keuangan secara bertahap dengan tidak menginvestasikan kembali hasil penjualan dan membiarkan jatuh tempo obligasi berakhir, Fed dapat secara efektif memperketat kebijakan moneter.

Analis percaya bahwa mengurangi neraca keuangan akan mendorong tingkat suku bunga pinjaman dan menguatkan dolar, namun mungkin dengan cara yang kurang agresif daripada kenaikan suku bunga langsung, menurut analis pasar.

Indeks Dolar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang saingan, memangkas kenaikan sebelumnya untuk diperdagangkan 0,1% lebih tinggi di level 96,2600.

Terhadap yen, dolar AS menguat ke level tertinggi dua bulan, namun mengurangi kenaikan perdagangan di level 113,34 yen, dibandingkan dengan 113,28 yen pada akhir Selasa. Pasangan ini diperdagangkan setinggi 113,69 yen sebelumnya.

Euro baru saja mencapai level $ 1,1339, dibandingkan dengan $ 1,1347 pada akhir Selasa. Mata uang bersama tersebut telah diperdagangkan hingga $ 1,1370.

Pound turun pada hari Rabu menjadi $ 1,2928, versus $ 1,2920 pada akhir Selasa karena pembacaan sektor jasa Inggris hanyalah serangkaian data lemah terbaru yang dapat menghalangi BoE menaikkan suku bunga rendah untuk pertama kalinya dalam 10 tahun terakhir.