Equity World – Utusan perdamaian AS untuk Afghanistan, Zalmay Khalilzad bersama sebuah delegasi tingkat tinggi, Minggu (6/6) bertemu dengan para pemimpin di Kabul untuk membahas kerjasama bilateral setelah AS dan pasukan koalisi meninggalkan negara itu paling lambat 11 September mendatang.

Pembicaraan itu terjadi ketika Taliban menggencarkan serangan terhadap pasukan pemerintah, merebut sembilan distrik Afghanistan, termasuk enam dalam seminggu terakhir, sejak penarikan militer asing dimulai sebulan lalu. Ratusan kombatan di kedua pihak termasuk warga sipil Afghanistan juga tewas.

Seorang juru bicara Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, Minggu 6/6) menyatakan pembicaraan dengan tim Khalilzad berfokus pada tiga sektor, termasuk pertahanan, ekonomi dan bantuan kemanusiaan.

Mohammad Amiri menyampaikan utusan AS menyatakan kepada Ghani bahwa Washington setiap tahun akan menyediakankan bantuan $3,3 miliar kepada Kabul selama dua tahun ke depan untuk mendukung pasukan keamanan Afghanistan memerangi Taliban.

Amiri mencatat lebih banyak fasilitas dan peralatan AS termasuk pesawat untuk memperkuat Angkatan Udara Afghanistan, akan menjadi salah satu topik utama pembicaraan bilateral dalam beberapa hari mendatang.

Belum ada tanggapan dari kedutaan AS di Kabul mengenai pembicaraan Khalilzad dengan para pejabat Afghanistan.

Pemerintah Afghanistan sudah lama mengandalkan dukungan udara AS dalam memerangi Taliban. Para pejabat Afghanistan menepis kekhawatiran bahwa pasukannya kemungkinan tidak dapat menghadapi pemberontak tanpa dukungan militer asing.

Khalilzad dan delegasinya juga mengadakan pertemuan dengan Abdullah Abdullah, yang mengawasi proses perdamaian Kabul dengan para pemberontak.

Kedua pihak telah membahas proses perdamaian Afghanistan dan “babak baru korporasi” antar kedua negara, Abdullah yang mengepalai Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional, menyatakan dalam cuitan di Twitter.

Sumber : VOA, Ewfpro
Equityworld Futures