Equityworld Futures – Pengawas hak asasi manusia Amnesty International, dalam laporan tahunannya untuk Asia untuk 2019, menuduh Pakistan mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap hak asasi manusia, termasuk tindakan keras terhadap kebebasan berekspresi, kegagalan untuk mengendalikan pelecehan terhadap etnis minoritas dan agama, dan kelanjutan dari kebijakan penghilangan paksa terhadap warganya.

“Menjadi semakin sulit untuk memperjuangkan hak asasi manusia di Pakistan pada saat pihak berwenang terus secara paksa menghilangkan orang, menyensor jurnalis, menindak demonstrasi damai dan menegakkan penindasan melalui hukum kejam,” kata Omar Waraich, wakil direktur Asia Selatan di Amnesty International pada hari Kamis.

Negara ini telah menghadapi kritik serupa dari kelompok hak asasi lainnya, baik nasional maupun internasional.

Saifur Rehman, anggota terpilih Majelis Nasional dari partai berkuasa Pakistan Tehreek-e-Insaaf, yang juga bertugas di komite hak asasi manusianya, menentang tuduhan ini dan mengatakan hak-hak telah meningkat di bawah pemerintahan saat ini.

Beberapa hari sebelum laporan Amnesti, polisi di kota Peshawar di Pakistan barat laut menahan seorang pemimpin muda penghasut gerakan yang relatif baru yang disebut Gerakan Pashtun Tahafuz yang mengkampanyekan menentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh militer kuat negara itu. Penangkapan Manzoor Pashteen yang berusia 27 tahun menyebabkan demonstrasi di berbagai kota dan lebih banyak lagi penangkapan di ibukota Islamabad.

Sementara demonstrasi berlangsung damai, polisi menuduh hampir dua lusin orang yang ditangkapnya dengan œpenghasutan di antara dakwaan lainnya.

Badan independen dan non-partisan Pakistan, Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan, menyebut penangkapan ini tidak konstitusional.

Salah satu masalah yang berulang kali diangkat oleh PTM adalah penghilangan paksa. Di bawah tekanan dari PTM dan kelompok-kelompok lain, banyak orang yang menghilang dan diyakini berada dalam tahanan badan-badan intelijen kembali ke rumah.